*TADABBUR WAHYU SIRI 867* *Surah al-Maidah: 62-63* *Dua Bentuk Kemungkaran Yang Perlu Dijauhi* - Dr Rosli Mokhtar

Dapatkan Koleksi Ebook Percuma Karya Dr Rosli Mokhtar


*TADABBUR WAHYU SIRI 867* *Surah al-Maidah: 62-63* *Dua Bentuk Kemungkaran Yang Perlu Dijauhi*

*TADABBUR WAHYU SIRI 867*

*Surah al-Maidah: 62-63*

*Dua Bentuk Kemungkaran Yang Perlu Dijauhi*

وَتَرَى كَثِيرًا مِنْهُمْ يُسَارِعُونَ فِي الإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَأَكْلِهِمْ السُّحْتَ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ .

  1. Dan engkau lihat kebanyakan dari mereka berlumba-lumba pada melakukan dosa dan pencerobohan serta memakan yang haram. Demi sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah lakukan.

Sikap berpura-pura, tidak mahu menerima pengajaran dan kebenaran, sikap degil dan tidak mahu berubah telah menjadikan kaum munafikin mudah terjerumus kedalam amalan dosa dan maksiat.

Mereka juga suka melakukan kejahatan yang disifatkan oleh al-Quran sebagai “udwan” iaitu pencerobohan. Mereka juga tidak berasa bersalah apabila mendapat pendapatan dari perbuatan yang haram. Dengan itu, ayat diatas telah menyebut tiga dosa yang patut diberikan perhatian oleh kaum muslimin agar tidak terjerumus kedalamnya.

  1. Melakukan perbuatan dosa
  2. Melakukan pencerobohan dan kezaliman
  3. Memakan dari sumber yang haram

لَوْلاَ يَنْهَاهُمْ الرَّبَّانِيُّونَ وَالأَحْبَارُ عَنْ قَوْلِهِمْ الإِثْمَ وَأَكْلِهِمْ السُّحْتَ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَصْنَعُونَ.

  1. Alangkah baiknya kalau ketua-ketua agama dan pendita-pendita mereka melarang mereka dari mengeluarkan perkataan-perkataan yang dusta dan dari memakan yang haram? Sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah kerjakan.

Menurut Syeikh Rasyed Redha, ayat ini mengecam tindakan para peminimpin, ulama dan pendidik yang tidak menjalankan tugas mendidik masyarakat kepada akhlak yang mulia, tidak mencegah mereka dari amalan buruk.

هلاّ ينهى هؤلاء المسارعين فيما ذكر أئمتهم في التربية والسياسة وعلماء الشرع والفتوى فيهم، عن قول الإِثم كالكذب، وأكل السحت كالرشوة! لبئس ما كان يصنع هؤلاء الربّانيون والأحبار، من الرضى بهذه الأوزار، وترك فريضة الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر.

Apakah orang-orang yang bersegera melakukan kejahatan itu, tidak ditegur oleh para pemimpin, pendidik dan ulama mereka dari mengatakan kata yang salah seperti berdusta, memakan dari yang haram seperti rasuah! Alangkah buruknya apa yang dilakukan oleh orang-orang agama seperti itu, yang reda dengan keburukan dan meninggalkan kewajipan menyuruh kepada kebaikan dan melarang dari kemungkaran.seperti yang disebut oleh imam-imam mereka dalam pendidikan, politik, ulama Syariah, dan fatwa di kalangan mereka, dilarang dari berkata dosa seperti berdusta, dan memakan yang haram seperti rasuah!

Dari sudut seni bahasa, Syeikh Rasyed Redha menyatakan bahawa penggunaan ayat 62 ketika menceritakan keburukan pelaku maksiat di akhiri dengan لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ bermaksud: alangkah buruknya apa yang mereka lakukan.

Sementara ayat 63 menceritakan keburukan orang berilmu diakhiri dengan لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَصْنَعُونَ alangkah buruk apa yang mereka lakukan (dengan lafaz yas nauun) merujuk kepada apa yang mereka usahakan dan dari situ juga keluarnya perkataan tasanu yang bermaksud kepura-puraan.

Menurut Rasyed Redha kerana kejahatan orang awam lahir dari perangai dan sifat mereka yang bersifat semula jadi dan kebiasaan. Sementara jenayah orang alim pula adalah lahir dari keinginan mereka untuk mendapatkan kepentingan dengan mencari keredaan pihak-pihak tertentu. Dalam keadaan tahu dan sedar dengan kesalahan itu, mereka tetap untuk berada dalam kesalahan tersebut.

Kesimpulannya, ayat di atas menyebut dua jenis kemungkaran, yang pertama ialah kemungkaran yang dilakukan oleh pelaku maksiat dan kejahatan secara langsung. Kemungkaran kedua pula ialah kemungkaran dalam bentuk mendiamkan diri dari menghalang orang yang bersalah. Walaupun pesalah kedua mungkin kelihatan baik kerana tidak melakukan maksiat secara langsung, akan tetapi kedudukan mereka disisi Allah tetap buruk kerana telah meninggalkan tugas yang sepatutnya dipikul oleh mereka. Semoga Allah menyelamatkan kita dari dua jenis kemungkaran ini. Amin.

Ustaz Dr Rosli Mokhtar

www.drrosli.com

2 Rejab 1444

24 Januari 2023

🌟🌟🌟🌟🌟🌟

Untuk sumbangan pembangunan Tadabbur Wahyu:

TADABBUR WAHYU SOLUTION (Am Bank 8881052306539) Maklumkan sumbangan anda dengan whatsapp 01158935652

🌟🌟🌟🌟🌟🌟

Rujukan: al-Tafsir al-Kabir:al-Razi, al-Tahrir wa al-Tanwir:Ibnu Asyur, al-Manar:Rasyed Redha, al-Jamie li Aham al-Quran:al-Qurtubi, Fathu al-Bayan Fi Maqasid al-Quran:al-Qinauji. Al-Tafsir al-Munir: al-Zuhaili.

🌟🌟🌟🌟🌟🌟

Untuk terima Siri Tadabbur Wahyu sila whatsapp 01158935652

🌟🌟🌟🌟🌟🌟

Untuk Telegram taip Tadabbur Wahyu

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Lawati Sosial Media Dr Rosli

  • 7
  • 0
  • 12,808
  • 0